Idul Adha di Vancouver

Oleh: Reza Reflusmen

Vancouver, 8 Desember 2008

met pagi ayang,….

Selamat Hari Raya Idul Adha. Eid Mubarak.

Hari ini aku di Vancouver merayakan hari raya kurban. Kamu di Indonesia udah satu hari lebih cepat. Tadi aku bangun pagi di tengah udara yang masih dingin. Mata aku sebenarnya masih pengen menutup. Pas bangun tidur, aku liat ke cermin. Rambut aku acak-acakan ga karuan. Mata masih sipit, malas banget untuk kena sinar lampu neon. Mata aku masih belekan. Cuma satu mata yang aku buka saat liat cermin. Mata yang satu lagi masih menutup. Dia masih ingin di tempat tidur. Masih pengen berselimut lagi.

Tapi sekarang udah pukul 06.15. Aku harus bangun dan solat. Trus aku harus siap-siapin hal kecil sebelum orang-orang berdatangan ke wisma buat Sholat Ied di sini.

Aduh, bibir aku masih sakit. Pecah-pecah. Udara di sini makin tidak bersahabat, apalagi buat bibir aku. Padahal waktu sampai di Vancouver, aku sehat wal afiat. Ngga ada bibir pecah-pecah. Hidung aku juga harus “srottt…srroottt”. Aku masih pilek. Kalo lagi sakit gini, males banget mau ngapa-ngapain. Tapi daripada orang-orang KJRI datang dan aku masih acak-acakan, akhirnya aku ambil handuk, mandi, bersiap-siap.

Hari ini aku pakai baju koko warna biru. Baru sekali baju koko ini aku pakai selama aku magang. Sebulan lebih dia hanya ada di koper aku. Baju itu agak kusut, tapi karena bahannya licin kusutnya jadi ngga keliatan. Aku pakai dulu kaos singlet supaya bisa menutup badan agar ngga lebih kedinginan karena baju koko ini tipis. Setelah siap-siap, jam 7 bel di luar berbunyi. Orang-orang dari KJRI datang dan kita siap-siapin hal-hal yang diperlukan.

Di sini suasana hari raya kurban beda. Ngga ada suara takbir. Ngga ada potong kambing. Ngga ada suara ramai di mesjid. Semua kegiatan hari raya, kali ini aku siapkan. Jadi diplomat ngga cuma urusan diplomasi dan negosiasi. Tapi juga melaksanakan kegiatan keagamaan seperti yang biasa dilakukan masyarakat Indonesia di Tanah Air. Akhirnya setelah siap-siap, aku dan jamaah laki-laki takbiran. Kita bergantian memegang mic untuk mengumandangkan takbir.

Hari ini ada yang bikin mengejutkan. Pas aku lagi takbiran, tiba-tiba ada satu jamaah yang aku kenal. Dia baru datang dan duduk satu shaf di belakang aku. Itu si Amie! Tiba-tiba dia  nongol di wisma dan senyum-senyum , cengengesan. Sombong banget tuh anak, datang ke Vancouver tapi ngga ngabarin aku. Kayaknya dia mau ngagetin aku. Dia datang ke kota ini, katanya, hari Minggu dinihari. Ikut kenalannya. Tapi hari Rabu atau Kamis dia balik lagi ke Toronto.

Pendek cerita, hari ini aku harus melakukan service yang lain diluar foreign service. hehehhhehhe….Tapi ini udah jadi kewajiban. Udah sejak di Pusdiklat, emang aku akan melakukan hal-hal seperti sekarang. Sekarang aku sudah menjalaninya. Dulu di pusdiklat, aku udah belajar memandikan jenazah dan mengafani. Mungkin suatu saat, latihan itu akan aku praktekkan.

Sekarang hidung aku masih meler. Aku mau minum vitamin dan cari makan sekarang. Harus banyak istirahat sekarang. nanti aku lanjutin lagi e-mailnya. Have a nice day ayang. aku mau cari makan dulu niy ama si amie.

luv you :-*

Tagged as: ,

Leave a Response

Current ye@r *