Mitos Jawa

Ketika melihat foto-foto pernikahan saya dan Reza, saya sering berpikir, “Wow, I’m married now. It feels so unreal!” Bayangan tentang pernikahan itu rasanya seperti kilatan sekejap yang pernah singgah, dan kemudian berlalu begitu saja. Padahal proses persiapannya memakan waktu cukup lama.

Saya senang sekali melihat foto-foto saya, terutama yang berpakaian adat Jawa Solo. Kata mama saya, saya terlihat benar-benar berbeda, “Kayak bukan Tussie,” kata mama . Tapi siapa yang menyangka, kalau dibalik semua itu, ada sesuatu yang pasti tidak kalian sadari.

Ini semua berawal dari mitos Jawa. Satu hari sebelum pernikahan, di rumah saya diadakan prosesi pengajian dan siraman. Mama saya memaksa ada upacara adat Jawa. Saya siy menganggapnya sebagai lucu-lucuan saja. Maka seharian itu saya didoakan dan disirami dengan air kembang dari tujuh sumber.

Setelah semua prosesi itu selesai, saya dan keluarga duduk-duduk di dalam rumah. Papi alias Pak De saya meminta saya untuk terus berpakaian kebaya lengkap. Walaupun saya sebenarnya sudah ingin buru-buru melepaskan kebaya yang membuat sesak itu.

Kemudian tiba-tiba hujan turun. Semakin lama semakin deras. Petir sambar menyambar, angin menggulung-gulung. Anak-anak menutup telinganya karena guruh yang memekakkan. Karangan bunga yang sudah datang rusak tergerus air. Tenda yang sudah dibangun doyong karena terlalu banyak menampung air hujan. Peralatan makan basah terkena tampias. Seluruh keluarga berbondong-bondong membereskan sound system agar tidak terkena air. Saya mulai khawatir. Dan seluruh keluarga juga khawatir.

Serta merta, tante-tante saya bertanya pada saya.
“Tussie, tadi pagi kamu mandi ya?”
“Iya, mandi donk!” jawab saya.

Lalu mata tante saya mendelik,
“Lho, kenapa mandi? Kan sudah dibilangin. Penganten itu ngga boleh mandi! Tuh liat kan, jadi hujan sekarang!”

Dhuerrr!!! Satu lagi petir sambar menyambar.

Memang sebelumnya tante saya sudah mengingatkan agar saya tidak mandi agar hujan tidak turun. Tapi itu saya anggap sebagai lelucon dan angin lalu saja. Mana mungkin saya mempercayai semua mitos Jawa yang banyak dan tidak masuk akal itu. Apa hubungannya mandi dengan hujan? Lagipula, saya juga tidak ingin terjadi hujan hari ini. Ini kan bukan salah saya, memangnya saya bisa mengatur cuaca seperti pawang hujan?

Meski demikian, malam itu saya khawatir sekali. Saya takut besok, di hari pernikahan saya, hujan akan turun.
Keesokan paginya, pukul 05.00, ponsel saya bordering. Saya bahkan masih bergelung dengan malas di dalam selimut. Tapi saya angkat juga telepon itu. Ternyata dari perias saya. Dia mengabarkan kalau dia sebentar lagi akan tiba di rumah saya.
Saya lalu buru-buru mengambil air wudhu dan sholat subuh. Saya membaca Al Fatihah dan Al Ikhlas sebanyak 40 kali. Berdoa agar hari ini cuaca cerah dan tidak hujan, juga agar pernikahan saya lancar.

Setelah sholat subuh, ternyata perias saya sudah datang. Mama memanggil-manggil saya untuk segera dirias. Saya berpikir sejenak. Saya kan belum mandi, jadi sebaiknya saya mandi dulu atau tidak? Perkataan tante-tante saya terus terngiang-ngiang di kepala saya.

Penganten tidak boleh mandi. Kalau mandi, nanti akan turun hujan.

Hujan deras kemarin pun kembali terbayang-bayang. Sungguh mengerikan jika itu terjadi pada hari ini, mengingat akad nikah akan dilaksanakan di bawah tenda di depan rumah saya. Bagaimana kalau hujannya seperti kemarin? Bagaimana kalau petir menyambar ketika akad nikah sedang berlangsung? Hiii..saya ngeri membayangkan itu semua. Akhirnya, demi efisiensi waktu dan mitos Jawa yang terus membayangi, SAYA MEMUTUSKAN UNTUK TIDAK MANDI.

Saya kemudian dirias. Alhamdulillah, akad nikah berjalan lancar. Reza bisa mengucapkan ijab Kabul dengan sempurna. Cuaca cerah, awan gemawan berarak, matahari bersinar hangat hingga acara akad nikah selesai.

Kemudian kami berangkat ke gedung untuk resepsi pada malam harinya. Dalam perjalanan, sempat terjadi gerimis kecil. Kemudian awan gelap segera berlalu, berganti dengan matahari sore yang menyenangkan. Saya selalu suka dengan hangat matahari.

Hari berganti malam. Cuaca masih tetap bersahabat. Saya dirias dengan adat Jawa Solo untuk acara resepsi. Saya senang sekali, tidak ada hujan di hari pernikahan saya. Semua teman dan keluarga bilang, saya cantik sekali malam itu.

Tapi mereka semua tidak tahu kan, kalau mempelai wanitanya belum mandi sejak pagi?

***

Ini lho penganten yang belom mandi itu :-D

Ini lho penganten yang belom mandi itu

Tagged as:

18 Comments

  1. Ealah…mantennya blom mandi toh..?? Hanya Tussie ato Reza nya jugak gak mandi..?? Kenyataan yg mengerikan Tuss.. Tp tetep cantikk kok..

  2. iya..kenyataan memang pahit hahaha

  3. Hahahhahahahha….lovely moment. Tulisan yang menyegarkan. Pengalaman yang akan terkenang seumur hidup. Ndak mandi aja mengkilat ya Tussie, apalagi kalo mandi. Hehehhehe…Peace.

  4. wuetsss..mbak Emmy, justru mengkilat karena ngga mandi hahaha…itu rahasia biar manglingi hahaha…

  5. Lovely picture

  6. thanx Bilal :-) I wish you can speak bahasa, so u will know what I wrote in this story

  7. klo aku siy mandi yang..hihihi….malahan diguyur dikit ama mama aku.

  8. he..he..bukannya dari dulu tussie emang males mandi…( ingat ndak..waktu disuruh mandi mau berangkat sekolah..ntar dulu kak lydia…akhirnya tussie telat dech..dan ndak berani berangkat sekolah sendirian…kak lydia nganterin ampe kelas, dan bilang ke guru tussie..kalau tadi tussie agak sakit perut…wkwkwk…padahal…he…he…) tapi emang cantik kok walau ndak mandi..he..he..

  9. hahahha…kak lidya tau ajaaa…kan bintangnya Leo, lambangnya singa..mana ada singa yg suka mandi (cari-cari alesan :-D)

  10. haaaa……gw baru tahu lo g mandi tusi.ampun deh,g ada hubungannya kali.xiiiixiiii…..

    pengetahuan baru buat gw sejarah penganten g mandi.kakakak……

  11. hahaha..yah gitu deh Gus haha…nah, jadi sekarang lo udah dapet pengetahuan baru…nanti kalo kawin lagi jangan mandi yaaaa…

  12. Tussssss….kenapa ga bilang dari awal sihhh?? tau gitu gw ga usah cipika cipiki (koment dari orang yang jarang mandi…hihihi)

  13. eh tussiiiee kenapa disuruh kawin lagi agusnya…eh kawin lagi ya???wah itu mah kudu wajib mandi tus..hahahaha…

  14. @widia: kalo bilang2 nanti peletnya ilang..jadi harus dirahasiakan selama 40 hari wakakaka
    @ suci: iya ci..kalo mo kawin jangan mandi, udah kawin baru mandi hihihi

  15. huwahahahahaha… gila luu ampe kagak mandiiii!
    waktu kemarin gue nikahan, kjadiannya juga sama kayak elo… hari sabtunya hujan turun tak henti2x… wedewww…. pening dah! mana gw kan akad pagi di rumah (ada acara arak2xan ala Betawi) n resepsi di gedung yang ga punya gedung parkir… mo nangis rasanya… tapi gue cuman bisa pasrah untuk diberikan yang terbaik ama Allah…. huhuhuhu… mana gue kan gapake pawang hujan segala…. huhuhu….

    Sabtu malemnya gue tetep mandi… lengket klo engga mah…. dan Alhamdulillah…. paginya gerimis rintik2x aja… trus dari akad yang adat jawa ke resepsi yang adat padang, gue mandi! hahahahaha… cuek! dan Alhamdulillah lagi… acara resepsinya sukses tanpa hujan sedikitpun… Amiennnnnn!

  16. huahaha…sebenernya lebih karena males mandi siy ra hahhaa :-D

Leave a Response

Current ye@r *